Ngobrol Soal Paul dan Gita

“Aku tuh tidak ekspresif, aku tidak bisa mengekspresikan gimana bersyukurnya aku ketemu kamu” Gita Savitri.

Beberapa hari yang lalu, seperti biasa di Kdantor sebelum pulang saya mengunduh beberapa video untuk ditonton offline di handphone. Bukannya irit kuota, jaringan internet di Rumah susah bener, bahkan cuma buat buka instastory perjuangannya harus ditungguin ngadet-ngadetnya segala macam. Tiba di Rumah, setelah cek notifikasi dan bales-bales chat, saya mulai nonton-nonton video yang tadi diunduh. Salah satunya, video dari Gitasav yang akunnya sudah lama saya subscribe karena suka banget sama konten Beropini di videonya.

Tapi kali ini saya gak mau bahas berat-berat soal konten video Gita, tapi sesuatu yang sangat sederhana sekaligus manis dari sisi kehidupan Gita ini. Emang yah ngomongin hidup orang itu kayak ada manis-manisnya *eh* *istigfar*. Setelah sekian lama mengikuti Gita, saya langsung tahu bahwa Gita ini ada hubungan yang manis dengan Paul, seorang teman yang sering muncul di videonya. Awal-awal Cuma muncul selintas, atau ikut join di video beropini kemudian saya mulai kepo dan follow Gita di Instagram, dan confirmed bahwa memang mereka sering Yang-yangan saat sedang satu frame di video.

WhatsApp Image 2018-02-11 at 23.45.34

Paul dan Gita

Paul, dari penampilan adalah laki-laki biasa saja. Kuliah kedokteran, jago nyanyi, jago main keyboard (Bener kan namanya keyboard?) dan cerdas. Sedangkan Gita adalah seseorang yang saya sebut aja influemcer karena memang begitu adanya, cantik, dan galak (Hahaha). Awal-awal saya tahu Paul ini cerdas pas video beropini tentang perjalanan Paul menjadi seorang Muallaf, tentang bagaimana ia memandang Islam dan sebagainya. Berselang agak lama kemudian, mereka kolaborasi lagi di video masak-masak bareng yang bikin banyak netizen baper di kolom komen *PengamatKolomKomen.

Mereka lantas launching sebuah lagu duet judulnya “Seandainya”, btw Gita ini memang suaranya bagus kalau nyanyi, tapi di videonya gak ada kategori nyanyi-nyanyi. Lagunya bagus tapi ya gitu aja sih, sampai Paul bikin lagu judulnya “Untuk Gita” yang dipost saat Gita ulangtahun. Disitu saya meleleh kayak lilin, denger berulang-ulang lagunya dan suka. Sampai sekarang masih sering dengar, disave videonya di PC buat jadi playlist. Lagunya emang enak didengar dan sweet banget sih. Saya sampai hapal lagunya loh hahaha.

WhatsApp Image 2018-02-11 at 23.45.19.jpeg

Kemudian mereka bikin video “Random Fact About Us”, isinya tentang fakta-fakta tentang mereka. Salah satu video yang saya juga suka banget (Di luar konten Beropini). Mereka ini bener-bener kayak menyenangkan untuk ngobrol, bener-bener pure (apa gimana sih istilahnya), dan menyenangkan even mereka cuma ngobrol bahas tentang personal trus kameranya juga goyang segala macem, berisik suara kereta. Tetap menyenangkan untuk disimak sih.

 Saya yang awalnya biasa saja dengan Paul yang memang cerdas ini jadi semakin suka setelah mereka kolaborasi lagi di video “Kilas Balik 2017”. Ah gila sih, mereka berdua ini beneran cocok. Satunya meluap-luap, yang satunya tenang dan kalem. Di video ini, keliatan banget Gita yang A ya A, dan Paul yang mengimbangi dengan asumsi-asumsi yang masuk akal. Mereka ngobrolin negara, sini nonton sambil senyum-senyum, monmaaf gak nyambung Dek Tari. Setelah nonton video ini, saya langsung nge-tweet waktu itu bahwa saya jadi pengen punya pasangan kayak Paul. Cerdas, tenang, dan pengertian secara gak langsung. Terus tweet-nya saya hapus karea eh karena takut si aa masih suka stalk dan geer. Sini yang geer sih~

“Kilas Balik 2017”

Seminggu yang lalu mereka satu frame lagi di video “10 Pertanyaan” yang mana video tersebut bikin perut saya jadi kayak ada kupu-kupu berterbangan. Mereka ngobrolin soal anak tapi sama sekali gak ada arah bahwa mereka lagi bahas soal “anak mereka” kelak, I just love it. Kemudian satu pertanyaan yang bikin saya ngulang scene berkali-kali adalah saat pertanyaan “Who in your life do you wish you’d meet sooner” Paul, begitu selesai pertanyaan langsung jawab “kamu”. kemudian nyari alasan panjang lebar, mau ngeralat tapi memang jawabannya ya Gita. Gitapun setelah berbelit-belit akhirnya ngomong “Kamu”.

WhatsApp Image 2018-02-11 at 23.40.39.jpeg

“10 Pertanyaan”

Sampai Gita ngomong “Aku tuh tidak ekspresif, aku tidak bisa mengekspresikan gimana bersyukurnya aku ketemu kamu”. Akupun jejeritan nontonnya, macam anak SMA baca teenlit, macam tante-tante usia 30an nonton Dilan. Videonya ku save, kutonton berulang-ulang kalau lagi mumet ngeliat excel. Ditonton berapa kalipun masih tetep bikin jejeritan dan senyum-senyum bahagia. Wooh kalian yang sweet-sweetan, sini yang bahagia.

Video “10 Pertanyaan” inilah yang bikin saya jadi membuat tulisan ini. Kalau ditanya “Kok jadi bahan tulisan?” Ya soalnya saya butuh tempat menyalurkan hal-hal remeh kayak gini. Soalnya gak punya pasangan kayak Gita buat diajak sharing hahaha (Kode mulu sih Neng). Soalnya saya suka curhat di blog, gitu. Btw, nyari Paul kw atau yang mirip-mirip Paul bisa di mana yah? Ehe.

WhatsApp Image 2018-02-11 at 23.45.50

Iklan

Jalan ke Bandung Again!

Saya deg-degan pengen nangis di Mobil sambil terus berdoa. Saking lamanya berdoa, saya sampai pasrah aja. “Yaudah, kalau ketinggalan kereta berarti belum rejeki” Lawas banget tapi ya emang gitu. Bapak yang mengemudi yang tadinya banyak ngobrol ke saya kayaknya ikutan tegang, kami berdua diam yang lama. Radio udah mati daritadi, jalanan yang penuh genangan dihantam aja sama Bapak ini. Tapi dasar kalau udah rejeki ya pasti akan kembali ke yang punya rejeki. Jalanan sepi banget karena banyak akses yang ditutup menjelang malam tahun baru. Hujan masih deras, yang menghalangi kami cuma lampu lalu lintas yang berganti merah.

Tepat 5 menit sebelum jam keberangkatan, saya tiba di pintu masuk stasiun. Cuma sempat bayar dan bilang makasih 3 kali kayaknya, Bapaknya kelihatan lega banget, sambil ngomong hati-hati neng, masya Allah. Terbiasa aku mah dikasihani gitu sama orang, apalagi tadi pas ngobrol awal-awal saya ngomong ke Jakarta sendiri dan ke Bandung juga sendiri. Saya yakin sih, Bapak ini mau nganter ke Stasiun karena kasian ngeliat saya sendirian gini. Ah iya, jadi ini adalah lanjutan postingan sebelumnya yang bisa dibaca di sini

Sambil agak lari-lari, saya langsung ke mesin cetak tiket. Cepet banget prosesnya, cuma scan barcode dan langsung tercetaklah tiketnya. Stasiun Gambir ramai bangeeet, untungnya ada mesin pencetak tiket khusus keberangkatan 30 menit terakhir. Masih sambil lari-lari saya cari peron dan kursi. Karena keterlambatan booking, dapatnya ya kursi belakang. Saya tiba di Bandung ba’da magrib, langsung jalan keluar stasiun dan pesan ojek online. Halo aa2 Bandung.

1 Januari 2018

Ciye, langsung 1 Januari nih? Gak ada cerita malam tahun baru? Wahahaha. Beneran gak ada sesuatu yang berarti yang saya lakukan di Bandung di malam tahun baru yang padat asli. Ya ada sih, saya ketemu sama Oka yang kebetulan ke sini buat belanja  persiapan perlengkapan musim dingin di Eropa. Sempat drama karena susah pesan kendaraan online, terus Oka minta nginap bareng biar pagi-pagi gak terlambat buat balik ke Jakarta. Jam 10 malam kami langsung balik, pulang tidur, capek akutu berdrama seharian.

Capek sih Tapi Sempat Ngopi Sebelum Balik

Hari pertama tahun 2018 sebenarnya banyak tempat yang mau saya datangi. Sayangnya, hari libur tahun baru bikin banyak rencana gak jalan. Tempatnya tutuplah, macetlah, rame bangetlah dan sebagainya. Hari pertama jalan-jalan ke sekitaran penginapan ketemu coffeeshop buat sarapan “jack Runner ST”. Habis itu cuma sempat jalan ke bandung Creative Hub, ke rumah mantan calon mertua, trus motoran ke Lembang. Sumpah rame gak santai plus gerimis disusul hujan deras. Kalau kata orang sih, nggak penting mau ke mana, tapi sama siapa. Ya nggak? Ya nggak? wkwkwk

Bandung Creative Hub

Udah ngopi belom?

2 Januari 2018

Hari kedua yang mulai cerah, pagi-pagi setelah gugling tempat lucu buat sarapan saya langsung ke Imah Babaturan. Wah, tempatnya lucu dan makanannya enak asli, emang paling cocok buat sarapan. Jadi ceritanya karena masih pagi, saya masih belum beneran bangun, masih belum on 100%, alesaaaaan. Saya bikin malu diri sendiri pagi-pagi, pas ke bagian kasir saya gak ngeliat ada buku menu di meja. Saya dan aa’ di Kasir terlibat percakapan seperti ini

“Aa’.. boleh liat menu?”

“Di atas mbak” Sambil nunjuk ke atas

“Heh? Lantai 2 yah pesannya? Naik lewat mana?”

“Itu Teh, menunya di atas kepala saya” saya ngelirik ke papan menu di atas kepala Aa’nya dengan malu tentu saja gaes HAHA

Pagi ini saya janjian sama Teh Fasya dan Teh Diza yang ngurus jalanhorebandung.com, disusullah ke Imah Babaturan sini, kenalan, salam-salam dan ngobrol soal mau dibawa kemana saya buat jalan-jalan. Akhirnya kami putuskan buat ke Lembang, ke Floating Market. Naik taksi online bertiga yang awalnya diperkirakan akan nyampe paling lama 2 jam ternyata ampe 3 jam baru tiba. Masih macet dong jalanan Bandung ini.

Floating Market, seperti yang ada dalam tangkapan foto-foto para traveller memang cantik dan unik adanya. Sejuk udah pasti, banyak jajanan yang langsung bikin lapar setelah berkendara berjam-jam. Ada danau buatan yang bertemakan Jepang –apa Tokyo–, kuliner khas Bandung yang dijual melalui perahu terapung, water cycle, dan beberapa wahana yang tidak saya masuki karena lebih kepingin makan rasanya ngeliat berjejer orang jualan.

Bandung rasa Tokyo

Floating Market Bandung

Batagor Bandung

Selain cara jualan yang unik, cara belinya juga unik. Kita harus tukar uang dengan koin buat belanja di sini. Saya pesan batagor Bandung, keripik -entah apa namanya-, dan es durian yang nikmat. Setelah keliling, makan-makan, dan foto-foto kami akhirnya berencana balik. Jalanan masih macet, gak finding driver online, akhirnya diajak naik angkot buat balik. Btw, terima kasih teh Fasya dan teh Diza udah diguide seharian, meskipun hujan macet, lain kali lagi yah wkwk *Ngelunjak.

Diza – Tari – Fasya

Sore-sore selepas hujan, saya janjian sama Aidil di Gormeteria. Pokoknya mah setiap ke Bandung harus ke sini, milo dine crepesnya enaaaak banget sumpah. Tempatnya juga lucu dan luas. Habis makan cake enak, diajakin nonton dan makan. Bahagialah hidup saya kalau liburnya nambah, sayangnya ini udah terbilang bolos hari pertama sih hahaha.

Milo Dine Crepes Gormeteria

3 januari 2018

Hari terakhir di Bandung, saya jadi malas ngapa-ngapain karena mikir harus balik pulang. Akhirnya memaksakan diri buat keluar beli oleh-oleh dan pesanan segala macam orang yang nitip. Jam 1 siang saya udah balik lagi ke tempat nginap buat packing segala macam. Saya ngambil kereta jam 3 dengan estimasi tiba di Gambir jam 6 sore. Masih tetep dapet tempat duduk paling belakang dekat pintu. Tiba di Stasiun gambir langsung ambil tiket Bus Damri ke Bandara.

Buat cari aman, saya memilih flight ke Makassar jam 10 malam biar sekalian ada waktu buat ketemu sama yang mau ditemui dulu. Dan beneran disusul sama Kak Fira ke Bandara cuma buat ketemu, ah senengnyaa. Nah si Oka yang ketemu di Bandung hari pertama? Tanpa sengaja, ketemu lagi dan ternyata satu flight pula. Wahahaha, kita ketemu di ruang tunggu sambil ketawa-ketawa nggak nyangka. Akhirnya di pesawat juga duduk bareng dan pulang bareng sekalian.

Ketemu kak Fira

Liburannya bentar banget gak sih? Gak apa-apalah, aku bahagia bisa mengambil jeda dari rutinitas yang bikin capek. Tiba di Makassar jam 3 pagi, tidur bentar banget rasanya, pagi-pagi musti bangun lagi buat kerja. FINE, mari kerja lagi, cari uang buat liburan lagi~

Jalan ke Bandung, Again?

Dua minggu sebelum tahun baru tiba, saya ngecek email kantor dan bengong. What the… Seneng sekaligus kesel dengan announcement pagi ini dari kantor pusat. Email yang dikirim jam 7 malam waktu Indonesia Barat ini menjelaskan bahwa dalam rangka pemulihan sistem, maka office akan libur selama 3 hari terhitung 30 desember hingga 1 januari. Seneng dong saya sebagai pemerhati tanggal merah, kemudian galau dong saya mau kemana aja libur segitu panjang. Ya jalan-jalan dooong.

Sebenarnya saya salah paham soal tanggal merah ini, awalnya saya mengira masuk kantor itu tanggal 2 sehingga saya mengajukan satu hari tambahan cuti, yang saya pikir saya boleh libur sampai tanggal 3 hahaha. Ya maklum, hitung-hitungan saya tanpa excel beneran parah. Tapi apa mau dikata, saya udah booking tiket pulang sekalian bayar, gak mau rugi, jalan satu-satunya adalah bujuk-bujuk Bu Bos. Setelah bujukan sana sini dengan Bu Bos, hamdalah diberi ijin juga.

Begitu tau dapat libur panjang, saya langsung cari-cari tiket dan OH MY GOD KOK MAHAL AMAT. Ya siapa nyuruh flight akhir tahun, yakali. Saya awalnya gak ada rencana mau kemana, yang paling murah ajalah pokoknya. Setelah blablabla segala macem saya memutuskan booking tiket ke jakarta dan keretaan ke Bandung seperti biasa. Horeeeee Bandung again, ihiiiy. Kerja akhir tahun itu beneran capek luar biasa. Tapi, saya langsung seneng plus semangat karena ingat bakal liburan lagi. Mendadak bos saya jadi posesif karena tahu saya jadi banyak banget liburnya.

“Tar, tolong kamu cek dan info lagi challenge yang ini yah, sekarang”

“Gak sekalian besok aja Bu biar kayak H-5 gitu?”

“Mau ke bandung gak?”

“Okeh Buuuuu” *Bahagiaaa*

30 Desember 2017

Saya ngambil flight pagi, tiba di jakarta siang hari dalam keadaan lapar. Awalnya mau langsung keretaan ke bandung gitu kan biar lebih banyak waktu bersenang-senang di Bandung. Tapi apadaya, saya belum pengalaman jalan di tanggal segini sehingga lupa bahwa tiket kereta api itu juga terbatas. Setelah cek tiket kereta api, dipastikan tanggal 30 sudah habis tiketnya. Saya cuma kebagian tiket di tanggal 31 pukul 15.30 WIB dan tiba di Bandung malam hari. Jadi saya musti nginap sehari di Jakarta.

Tiba di jakarta, gak mau rugi sewa hotel terus cuma sendiri akhirnya minta nginap di tempat Hikmah di Radio Dalam. Setelah istirahat, Hikmah yang baru pulang kerja jam 6 sore langsung ngajak ke Pondok Indah Mall (PIM) buat makan. Btw, saya tuh jarang banget ke Jakarta, kalaupun ke sini cuma buat transit sehari dua hari, gak pernah betah lama-lama. Terus saya gak pernah naik bus di sini. Nah, kali ini diajakin Hikmah naik Bus yang beneran full sampai saya harus berdiri di samping supir tanpa pegangan. Busnya padat bangeet, ada 4 kali hampir jatoh plus kena teguran karena terlalu mepet ke depan menghalangi kaca spion. Ya Rabb..

IMG_20171230_211719_176

Ketemu Hikmah setelah setahun apa dua tahun

 

Besoknya pagi hari saya janjian sama Eno, yang awalnya mau ikutan ke Bandung tapi gak jadi. Saya minta janjian di Filosofi Kopi, selain karena tempatnya deket dengan Kostan Hikmah, juga karena saya akui bahwa Cafe Latte di sana beneran enak. kalau kata teman-teman barista di sini (Makassar), halah paling ke sana buat gaya-gayaan, biar ketemu Chiko. Ish, yang ngomong kayak gini sih tidak tahu cara menghargai selera orang lain. Kalau saya mah bodoamat, enak ya enak. Bodoamat tapi dibahas wkwkwk

2018-02-06 09.53.00 1-2-1.jpg

Hot Cafe Latte Filkop

Janjian di jakarta itu emang beneran selalu bikin emosi jiwa. Saya nunggu Eno hampir 2 jam gak nyampe-nyampe. Setelah 3 jam nunggu, akhirnya kami ketemu juga. kamipun makan di Hokben Blok M disertai hujan deras dan angin kencang. Tepat jam 4 saya mulai gelisah mau pulang ambil barang buat ke stasiun. Setelah drama cari pintu, akhirnya driver ojol yang saya pesan tiba juga. Gila yah ni Jakarta, hujan 5 menit banjir udah di mana-mana aja, saya deg-degan sumpah, masih di jalan buat ke Radio Dalam dan waktu saya buat ke Stasiun sisa sejam.

20171231_135921.jpg

Ketemu Eno Setelah 3 jam nunggu

Jadi ya gitu deh, kalau gak drama di Bandara ya drama di Stasiun. Akhirnya Bapak baik hati yang nganter saya ke Radio Dalam mau nunggu dan nganter ke Stasiun. Jadi saya gak perlu drama pesan dan nunggu lagi. Udah cukup saya nunggu setahun tapi malah ditinggal nikah gitu aja. Saya masih deg-degan sama nasib tiket yang daritadi saya liatin dari handphone. Sisa 40 menit untuk ke stasiun, perkiraan google maps aja 50 menit, dan sumpah dong ini malam tahun baru. Saya mau nangis kalau beneran ketinggalan kereta.

Hey, kita lanjut ke postingan berikutnya yaaah~

Menjadi Asisten Dosen

Sehabis baca artikel tentang dosen yang dikira mahasiswa saya jadi throwback. Kilas balik ke tahun 2016 waktu jadi asisten dosen. Dulu, sambil kerjain skripsi yang sebenarnya sudah kelar tapi berdrama dengan dosen pembimbing saya memilih cari aktivitas di luar. Sampai suatu waktu ditelepon sama salah satu dosen di jurusan dan diminta untuk jadi asisten dosen (Asdos). Kemudian mikir-mikir, wow kayaknya seru juga punya pengalaman jadi asdos, dibayar pula wkwkwk. Akhirnya, saya yang waktu itu lagi kerja juga di salah satu radio mengatur jadwal siaran. Jadi seminggu saya harus siaran, mengajar dan bimbingan skripsi.

WhatsApp Image 2018-01-23 at 18.47.02

Siaran Pagi-Pagi

Setelah ketemu dan ngobrol dengan Dosen yang memegang Mata Kuliah Umum (MKU), saya dijelaskan standar pembelajaran, jurusan yang harus dikuliahi dan sharing tentang menjadi asdos itu harus seperti apa dan bagaimana. Waktu itu saya mendapat mahasiswa jurusan Hukum, Kehutanan, Mifa, dan Sastra Indonesia. Pertemuannya sekali seminggu jadi saya ada jadwal mengajar 4 kali. Menghadapi mahasiswa baru dari beragam latar pendidikan dan karakter ternyata benar-benar challenging. Waktu itu saya masih 22 tahun, yang mana memang usia saya masih muda sehingga penampilan saya memang masih sangat remaja wkwkwwk.

Berpenampilan Dewasa

Membandingkan saya di masa mahasiswa baru dan membandingkan mahasiswa baru zaman sekarang ternyata sangat jauh beda. Zaman saya dulu di jurusan mahasiswa barunya harus pakai pita di lengan, pakai rok, dan kemeja. Membayangkan hal tersebut, saya masuk kelas sebagai asdos dengan sedikit takjub. Beberapa jurusan seperti jurusan hukum, mahasiswanya berpenampilan lebih dewasa, hampir lebih dewasa daripada penampilan saya HAHAHA. Beberapa dari mereka bahkan punya cermin di meja, kalau pakai rok, paling rok span, dengan dandanan yang oke. Saya yang babyface ini (wkwkwk), jadi merasa seperti bukan dosen secara penampilan.

Bahkan, di beberapa kelas yang pertama kali saya masuki, saya sering masuk lebih dulu daripada mahasiswanya. Mereka sih lihat saya lagi jalan, tapi tidak berekspektasi bahwa asisten dosennya semuda saya (maybe). Sering misalnya mengajar di ruangan A5, saya jalan, mereka cuma lirik, sampai saya masuk ke kelas dan merekapun berhamburan sambil saling tanya “Ini mi asdos ta?”. Pernah juga, mereka yang sadar saya sudah datang pamit kepada teman beda kelasnya untuk masuk dan diberi pertanyaan “Oh itu dosenmu? Deh kukira mahasiswa”.

Meskipun masih terlihat muda sebagai asisten dosen, saya jarang menerima perlakuan meremehkan dari mahasiswa. Mahasiswa-mahasiwa yang saya ajar sopan-sopan, kami saling menghargai. Tapi ada juga yang saya usir dari kelas karena tidur saat kelas berlangsung, adapula yang saya usir karena terlambat hampir satu jam. Pokoknya semua harus sesuai dengan perjanjian awal kami di pertemuan pertama.

Presentasi

Waktu itu, metode pembelajaran masih Student Center Learning, gak tau kalau sekarang. Saya sebagai asisten dosen diberi kuasa untuk menjalankan pembelajaran sendiri, tidak didampingi atau mendampingi di kelas. Jadi, saya gak punya pendamping *Ehgimanagimana*. Jadi, model kuliah yang saya terapkan lebih banyak sharing dan diskusi termasuk presentasi. Lagi-lagi bicara soal perbedaan zaman saya mahasiswa baru dan zaman saya jadi asdos, juga sangat berbeda.

Zaman saya mahasiswa, kalau ada yang presentasi kita semua pasti langsung tegang apalagi kalau dosennya suka tunjuk sembarangan. Apalagi dulu dosen suka menilai dari berapa kali kita mengeluarkan pendapat. Kalau sekarang, kebanyakan dari mereka melihat ke layar handphone masing-masing. Materi presentasi mereka kirimkan ke grup angkatan mereka jadi tidak perlu rebutan copyan materi presentasi. Alasannya sih gitu, tapi beberapa kali saya melihat mereka malah sibuk main media sosial atau berbalas chat. HIH, dikiranya saya ini dosen yang udah tua kali bisa ditipu-tipu.

WhatsApp Image 2018-01-23 at 18.51.40

Mid Test

Teknologi yang Canggih

Harus saya akui, perkembangan tenologi ini memang menyenangkan dan memudahkan. Mereka, meskipun masih mahasiswa baru benar-benar kreatif. Ada yang bikin slide dengan video yang bikin saya kagum hampir norak. Yakali, zaman saya mahasiswa slidenya gitu-gitu aja. Referensi mereka sungguh sangat beragam dibanding saya waktu masih ambil kelas MKU terus kerjain bagian akhir modul 1 yang sungguh mencontek zaman SMA ngerjain LKS. Jadi mari kita lupakan tugas-tugas mengisi modul MKU, saya jadi merasa saya harus punya challenge yang lebih bagus untuk mereka dengan segala kecanggihan zaman sekarang.

Di Luar Kelas

Sebagai anak muda yang punya banyak aktivitas di luar (tsah), saya beberapa kali bertemu mahasiswa. Juga karena saya mengajar di banyak kelas yang bahkan ada kelas besar isinya 60 peserta, saya gak mungkin dong hapal semua wajah dan nama mahasiswa. Saya sering ketemu mahasiswa di Mall dan di Cafe. Kalau lagi jalan bareng teman terus ujug-ujug ada yang menyapa “Bu” berarti adalah mahasiswa saya. Pernah suatu waktu di sebuah Cafe, saya dan teman-teman sedang kumpul. Ada cowok ngeliatin sambil bisik-bisik sama temannya. Habis itu ngeliatin saya terus sambil senyum, saya ngebatin “Ih apaan sik, ngeliatin senyum-senyum”. Sejam kemudian cowok genit itupun bangkit dari tempat duduknya, jalan ke meja saya sambil senyum dan ngomong “Bu, hai Bu.. Saya duluan yah Bu”. HAHAHAHA makan tuh geer.

Apa yang paling saya suka dari menjadi asisten dosen? Banyak brondong! wkwkwk, nggak ding. Jadi asisten dosen bikin saya jadi produktif dan banyak belajar. Belajar yang beneran belajar. Malam hari sebelum mengajar saya harus paham sepaham-pahamnya dengan materi yang saya bawakan. Saya jadi rajin membaca, belajar kembali materi semester satu yang dulu pas kuliah saya beneran cuma buat dapat nilai. Jadi asisten dosen jadi bikin saya punya banyak teman sharing. Setelah 4 semester hampir dua tahun jadi asisten dosen saya memilih berhenti. Waktu itu saya juga sudah lulus dari drama skripsi dan akhirnya memilih kerja di suatu tempat yang mengambil seluruh 6 hari weekdays saya.

WhatsApp Image 2018-01-23 at 18.46.06

Belajar Tiap Malam

Resep Barongko Gula Merah

Tiba-tiba saya ngidam mau makan barongko. Mau banget. Tapi sebenarnya menemukan salah satu kue basah bugis ini akan lebih mudah di bulan ramadhan. Yup, Berbagai makanan khas Bugis maupun Makassar akan lebih mudah ditemukan di bulan ramadhan. Barongko adalah salah satu makanan khusus yang disajikan saat acara resepsi seperti pernikahan, khitanan atau acara gotong royong lainnya. Jadi, wajar saja jika agak sulit menemukan kue satu ini.

Barongko sebenarnya berwarna putih. Dibuat dari campuran pisang, telur dan santan. Namun, kali ini saya dan Ibu sepakat membuat barongko gula merah yang nantinya hasilnya akan berwarna kecokelatan. Ibu membantu menyiapkan bahan dan mengingatkan kembali cara membuatnya. Maklumlah, lama hidup di Makassar bukannya membuat saya mandiri malah kehilangan ilmu masak memasak. Nah, jadi ini dia resep sederhana membuat barongko gula merah.

Bahan-bahan :

#Daun pisang muda yang dikeringkan hingga lemas (Iya lemas 😂😂)
#2 sisir pisang
#3 butir telur
#1 gula merah
#1 biji kelapa yang akan dibuat santan
#vanili secukupnya
# air secukupnya
#garam secukupnya

Daun pisang yang sudah lemas dibentuk dengan ukuran kira-kira 30×15 cm. Pisang yang digunakan adalah jenis pisang yang biasa diolah jadi pisang goreng (lupa nama pisangnya haha) tapi tingkat kematangannya agak lebih matang atau lembek. Pisang tersebut dikupas, diiris diambil bagian luarnya saja yang halus. Serat pisang bagian tengah tidak digunakan. gula merah dilelehkan, dimasak sampai mencair.

Bagian yang paling saya tidak suka adalah harus memarut kelapa. Kata Ibu, kalau kelapa cuma sebutir begini lebih baik di parut sendiri, pegeeel. Pisang yang tadi sudah dipisahkan dari serat tengahnya dihancurkan dengan cara diblender. Nah kebetulan blender di rumah lagi rusak jadi dihancurkan dengan cara tradisional yaitu di remas pakai gelas kaca di atas baskom menggunakan tangan, pegeeel.

Cara Membuatnya :
Pisang yang sudah dihaluskan dicampur dengan 3 butir telur lalu diaduk. Masukkan cairan gula merah secara perlahan sambil diaduk. Kelapa yang sudah disantan dimasukkan sambil diaduk juga. Masukkan vanili dan garam secukupnya. Aduk merata sambil menakar adonannya sudah encer atau masih keras. Adonan barongko gula merah di tahap ini akan terlihat seperti bubur kacang ijo. Kalau membuat barongko dengan warna putih, gula merah diganti menjadi gula pasir.

Setelah adonan sudah siap, masukkan adonan ke dalam wadah pisang yang sudah dibentuk. Adonan dimasukkan menggunakan cangkir dan diisi hanya setengah bagian karena akan mengembang saat dikukus. Setelah semua wadah pisang sudah diisi, barongko siap untuk dikukus selama kurang lebih 30 menit. Daaan, jadi deh.

WhatsApp Image 2018-01-12 at 13.37.20

Barongko gula merah ini rasanya manis gula merah yang khas. Saya merasa barongko gula merah lebih legit dan lebih enak rasa manisnya dibandingkan barongko biasa. Barongko ini paling enak disajikan dalam keadaan dingin. Air gula akan lumer dari sisi barongko. Tapi tenang saja, meskipum dibuat dari campuran gula pasir atau gula merah, rasa manisnya tidak akan membuat enek namun justru bikin nagih. Selamat mencoba di Rumah.