Halo Fobiaers :D

Fobia menurut kamus besar bahasa Indonesia yang entah update atau tidak adalah  ketakutan yg sangat berlebihan terhadap benda atau keadaan tertentu yg dapat menghambat kehidupan penderitanya. Fobia terhadap sesuatu kadang memang sangat menyiksa, beuh bukan kadang sih… yang punya fobia ngerti sendiri lah. Tapi yang gak punya fobia, ayo sini sama tante #halah.. kita share dulu yuk untuk yang punya fobia, yang ga tau rasanya punya fobia sampai jenis-jenis fobia yang ternyata jarang kita dengar hihihi

Fobia itu sebenernya terjadi banyak sebabnya.. bisajadi karena tekanan alam bawah sadar, pengalaman buruk yang pernah terjadi sampai fobia karena keturunan. Kompleks yah… kenapa kali ini bahas fobia, iya tari juga punya fobia yang lumayan ganggu dan butuh di share supaya tidak panik hihihi. Kalau tari masuk di kategori fobia karena pengalaman buruk. Dulu waktu masih kecil dan polos  saya berkunjung ke rumah nenek, rumah nenek adalah rumah panggung yang dapurnya dipisahkan oleh satu pintu yang tidak berdaun (tsaaaaah) .. di dapur ada dua tungku untuk memasak dan dapurnya lumayan sempit. Siang itu hari senin, saya masih ingat jelas saya memakai baju putih dan umur saya masih 11 tahun. Nenek berada di bawah kolong rumah dan saya bermain di beranda atas. Saat itu, etta juga sedang minum kopi di beranda dan saya tiba-tiba berlari ke dapur ingin mengambil gelas lain untuk ikut minum. Sayangnya ketika masuk ke dapur kecil yang sempit itu, seekor ular hijau menatap tajam ke arah saya. Ular itu berada di atas tungku dekat pintu yang membuat dada saya seketika sesak dan akhirnya saya lupa segalanya.

Dulu waktu kecil, saya termasuk anak gadis yang suka main dengan cacing, ulat-ulat bahkan buaya~~~ (buaya darat). Tapi, semenjak kejadian itu jangankan ular, ulat kecil di sayur saja bisa bikin saya panic, lari-larian bahkan menangis. Saya emang udah drama dari kecil guys -_-  dan sekarang, dewasa ini… meskipun udah pacaran sama beberapa buaya tetep aja masih fobia sama ular bahkan ulat. Kalau ditanya kenapa sampai sekarang masih takut, mungkin jawabannya bisa diliat di reaksi kalau ularnya ada. Salah satu usaha yang saya lakukan untuk mengatasi fobia adalah dengan memperbaiki sugesti saya tentang ular. Yup, ada satu komunitas di Makassar yaitu komunitas reptil.. komunitas ini pelihara macam-macam hewan termasuk ular macam-macam warna dan ukuran yang sudah jinak tentunya. Daaaaaan… karena udah malas mengidap fobia saya melakukan banyak hal termasuk mensugesti diri bahwa ular itu lucu kok, dia jinak kok. Dan tidak berhasil.. karena memang ular itu gak ada lucunya sama sekali Hahaha. Intinya setiap ketemu sama ular, selalu tiba-tiba panik, badan jadi dingin, cemas dan deg-degan. Mirip-mirip rasanya kalo ketemu mantan yang punya cewek mirip raisa. Hahaha…

Ada beberapa cara sebenarnya untuk menghilangkan fobia terhadap sesuatu salah satunya adalah hypnoteraphy atau hipnotis. Ini pernah saya lakukan ketika saya fobi kucing. Nah, banyak banget kan yah fobianya hihihi. Jadi, dulu juga sempat fobia sama kucing soalnya aga geli gitu sama bulu dan matanya. Tapi, akhirnya di hypnoteraphy karena udah lumayan parah.. ada kucing dimana-mana dan itu bikin saya cemas kemana-mana. Nah, saya ikut hypnoteraphy untuk menghilangkan fobia kucing dan berhasil. Cuma ya gitu sih… kalau lagi sepi dan sunyi trus tiba-tiba ada suara kucing, masih sering kaget dan takut huhuhu. Cuma sekarang udah bisa ngelus-ngelus kucing. Berhasil iya 😉 dan sekarang fobia ular yang saya alami juga lumayan parah. Dulu sempat scroll-scroll salah satu social media, dan tiba-tiba ada gambar ular dan tiba-tiba hapenya saya banting sambil ngomong *>?<>+^&*$#@tiiiiiiiiiiiiitttttt , juga pernah saya datang ke acara khitanan trus ada cewek tomboy yang jalan dengan ular dilehernya , santai banget guys … Cuma masalahnya dia jalan di depan saya dan tuh ular kepalanya mengahadap ke belakang, sumpah saya hampir pingsan dan nimpuk cewek gak jelas ini. Huhuhu…

Banyak pengalaman pokoknya kalau bicara tentang fobia… dan iya.. punya fobia itu gak enak banget, hidup gak tenang kayak punya utang yang gak bisa dilunasi kecuali kita belajar berdamai. Punya fobia bikin kita jadi seseorang yang kadang-kadang terlihat seperti pecundang. Tapi itu dia, semua orang hidup dengan kenyataan-kenyataan dalam dirinya. Kalau misalnya saya belum bisa berdamai dengan fobia dalam diri saya, setidaknya saya bisa menerima kenyataan dengan orang yang pelihara ular dan tidak marah-marah kecuali ularnya genit atau pemiliknya genit hihihi.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s